Puisi Muzikal | Berhenti Merindu

Hilang
Mencari kau yang telah lama hilang
Entah sudah berapa lama
Aku sudah hilang hitung
Sejak kali terakhir mata kita bertemu
Aku masih ada rasa rindu pada mu
Adakah kau juga rasa begitu…

Iya… itu adalah masa lalu
Saat yang telah lama kita tinggalkan
biar saja kau tahu kau tetap juga aku tunggu
18 tahun … 18 tahun aku menunggu
Kerana aku fikir kau perlu waktu
Tapi waktu-waktu itu kini telah terlewatkan
Kau hilang… tanpa jawapan

Usaha
Aku telah berusaha
Walau kau seperti tidak memperdulikanku
Setiap panggilan dan mesej ku jarang ada balasanmu
Perhatianmu padaku sentiasa berubah-ubah…
Sehingga ke hari ini aku masih tidak tahu… apa rasamu?
Bukankah lebih mudah jika kau terus katakan dulu…
Yang kau langsung tidak ada rasa sayang padaku…
Supaya aku…boleh berhenti merindu…
Kamu..

Karya : budakhutan (Remie)

berhenti-merinduN

ota:
masih belajar…

Kronik | Pencemaran Sampah Sarap Di Teluk Likas

SAMPAH-TELUK-LIKAS Pencemaran sampah sarap terutamanya dari bahan berunsurkan plastik berada di tahap kronik di Teluk Likas.

Taman Awam Teluk Likas, kini lebih hidup berbanding dahulu. Setelah pelbagai pembaharuan dilakukan, orang ramai terutamanya warga KK mula berpusu-pusu ke sana. Ada yang bersenam, joging dan berbasikal di sepanjang trek joging dan berbasikal dalam anggaran 4km. Ada yang membawa anak-anak untuk berekreasi di taman permainannya. Pemancing dan nelayan bandar pun semakin aktif, memukat dan merambat sudah menjadi perkara rutin yang sering dilihat.

KESEDARAN VS KESEDAPAN

Kesedapan para pelari, pembasikal,pemancing, pengguna dan pen’dating’ yang ber’huhu-haha’ di kawasan berkenaan menyumbang kepada ‘keindahan’ warna-warni plastik di kawasan tersebut. Tidak dinafikan bukan semua daripada sampah sarap yang ada di sekitar Teluk Likas itu berpunca dari para pengguna. Sampah tersebut ada yang hanyut dari perairan sekitarnya.

Malangnya dalam kesedaran sesetengah dari kita untuk mengamalkan cara hidup sihat, terlupa dan hilang kesedaran sivik mengenai kebersihan alam sekitar.
Ikut trend terkini untuk beli gajet canggih-manggih bagi mengukur segala jarak, kepantasan dan degupan jantung untuk berlari dan berbasikal, tetapi akal kurang terdidik untuk buang sampah ke tempat sepatutnya.
Buat acara ramai-ramai, untuk kesedaran itu dan ini, selepas berakhir acara… hmmm… sampah.

SUDAH KENA BARU ‘KOMPLEN’

Adakah kau tunggu kaki kau atau keluarga kau terkena kaca yang tertanam dalam pasir di Teluk Likas tu?
Rasa bersalah bila ada anak orang atau orang yang terbelit kaki dengan sampah, lalu mati lemas?
Marah-marah bila parit tersumbat, banjir naik, kau cakap ada orang nda bikin kerja. MALAS.

Bukan setakat orang kita yang pakai tu kawasan. Orang luar, pelancong pun selalu berkunjung ke sana.
Mesti kita BANGGA bila dorang pi sana kan?
Kau rasa apa ada dalam fikiran dorang bila nampak sampah dicelah-celah batu, siring pantai dan dalam parit tu?
“Punya Cantik Ni Sabah”… begitu?

BUKAN MAIN LAGI ‘PARJUANGAN’

Cerita politik dan semangat kenegerian begitu berkobar-kobar. Status kasi up di media sosial, bukan alang-alang.
Tapi… buang sampah merata-rata. Puntung rokok kasi terbang saja.
Jangan mau trip-trip PENCINTA NEGERI, mau pukul-pukul orang kalau tu disiplin asas pasal kebersihan tiada.
Tidak payahlah mau kasi tayang kasut juging baru kalau tu plastik kerupuk sama botol mineral kau buang siring pantai atau jalan.

KEBERSIHAN ADALAH KUNCI KEBENARANNN….

Sebagai penutupnya, sama-samalah kita jaga kebersihan negeri kita ni…
jagalah BUMI. sebelum BUMI nda lagi mau jaga kau… boleh?

Maka itulah tadi mesej yang disampaikan oleh Papazola melalui transaksi jam digitalnya.
Maaf kalau ada bait-bait ayat yang kurang baik. Abaikan kesalahan tatabahasa.

error: Content is protected !!