HARUNGI LIKU HIDUP | SULIT , RALIT , PERIT


Kau dan kau yang jadi petualang,
Tuang gasolin tambah kayu api,
Marakkan api biar rapi-rapi,
Guna semuanya supaya api tidak mati,
Bakar aku biar sampai hilang tulang putih,
Kalau alang-alang nanti kau kena malang,

Lam Alif di udara, Lam Alif pasak ke bumi,
Moga dengan izinNya, tabah walau rebah,
Kebah dari sulit yang perit, Bangkit lagi, lagi dan lagi,
Apa yang ada tetapku curah, Apa yang mampu tetapku serah,
Walau curah dan serah, kamu yang tempa nama,
Ku tetap sujud, berpaksi ke tanah,

Harungi liku hidup, kadang dimakan hidup-hidup,
Yang tahu dan ambil tahu , ku tak kisah ganding bahu,
Yang tak tahu buat tahu, ku tak kisah masing-masing punya bahu,
Yang tak mahu ambil tahu tapi suka banding bahu, aku tahu,
Elokku kiam, tunggu diam-diam, naikkan telunjuk, beri salam,
Tadahkan tangan doakan kesejahteraan semoga dipermudahkan…

Selari | Alternatif Dan Kepelbagaian

Assalamualaikum dan salam di hari pertama Ramadhan.

Ini lebih dari lama. Jeda masa tanpa mengetuk papan kekunci untuk mengisi blog ini adalah sangat panjang. Kali terakhir dengan tajuk “Kembali | Tunggang Terbalik, Ditunggang Kena Panggang” pada 25 Oktober lalu. perghhh… Lebih kurang 6 bulan.

Semakin usia beranjak waktu, semakin juga banyak perkara yang harus dilakukan… demi apa? demi kelangsungan hidup. Bukan sahaja hidupnya aku, tetapi hidupnya mereka di waktu ini sehingga ke waktu mendatang.

“Kerja siang malam hari ini untuk hidup siang dan malam di masa mendatang”

Jalan hidup yang dilalui itu pilihan yang telah dipilih dengan perlunya cakna dengan alternatif dan kepelbagaian akibat dari langkah demi langkah yang diatur.

Menelusurinya tidak mudah.

Bidak di orak sedemikian rupa untuk memberi laluan kepada objektif yang utama. Improvisasi apabila perlu. Bertahan.

Nota untuk aku dan kau.

Serius? senyum

error: Content is protected !!