Kembali | Tunggang Terbalik, Ditunggang Kena Panggang

Assalamualaikum dan salam blogger.
72 hari tanpa kemaskini. Segalanya berbahagi, hilang fokus. Hilang semangat, hampir hilang segalanya. Mujur nyawa dan nafas masih dikurnia ilahi. Semua ini harus dihentikan dengan muktamad.

Dari situ pergi ke situ, tiba waktu jadi waktu… aku?

Jadi baik, buat baik…Bukan baik jadi-jadian, Bukan baik dibuat-buat,
Walau baik dibalas tidak baik, Tetap balas tidak baik dengan baik, 
Kerana akhirnya kita semua mahu baik-baik… baik


Setiap sesuatu itu pasti ada mulanya, sebabnya, caranya, aturannya sehingga akhirnya tetap saja ia tidak untuk selamanya… hanya…

Kita berada di atas bumi yang sentiasa berputar. Tidak hairanlah jika hidup kita juga ada kitaran putarannya. Sampai waktu… hanya…

Untuk Mati Kita Perlu Hidup…. Jangan lupa untuk bernafas, sebelum kau kehabisan udara…

7 kali cuba melintasi jambatan itu dalam mata yang pejam, 6 kali tidak sampai ke penghujung kerana retak dan rebah, 1 kali kerana tenggelam dek lautan…
Langit serupa kali itu membentuk lagi, dalam pejam aku hitung 1 sebelum 7.

Tembus dalam kabus.

Cahaya cahaya cahaya… percaya? Punya daya… daya bahaya… tanya? Berjaya? Hanya cahaya? Saya hanya tanya..

Walau kacau walau racau, pantau pantau galau, risau karau ‘mulau’… gagau… kau cau…

Nota:
Di atas merupakan antara coretan aku di muka buku. Peringatan dan nota untuk aku yang dahulu, esok dan kemudian.
Yang mengalami, tunggang terbalik, ditunggang kena panggang. Sampai bila? Moga tidak herot dan condong menanti rebah.
Yang melepasi, tahniah. Aku kagum.
Yang menghantar, terima kasih. Cuba lagi.
Yang membawang, mohon tambah perisa. Biar lebih.

Kalau kau jadi aku… kau akan tahu….

Muka 1 dari11

Tinggalkan Komen

error: Content is protected !!